YouTube Memperketat Aturan Monetisasi

Hari ini saya mendapat sebuah email yang sepertinya sangat penting. Bisa saya pastikan email penting karena judul email tersebut adalah Important updates to the YouTube Partner Program. Email tersebut dikirim oleh no-reply@youtube.com, jadi saya bisa pastikan juga itu email asli dari YouTube.

Dalam email tersebut terdapat sebuah pemberitahuan penting akan sebuah pemberitahuan penting lainnya yang dapat saya buka pada link yang diberikan. Karena kebetulan hari ini saya tidak memiliki pekerjaan lain untuk dikerjakan, saya memilih untuk membaca pemberitahuan penting di link tersebut.

Isinya membuat saya terpana.

Intinya adalah: YouTube memperketat aturan monetisasi. Lebih ketat dari sebelumnya.

Link yang diberikan oleh email yang saya terima bisa Anda lihat di sini.

Dalam postingan blog yang cukup panjang tersebut dikatakan bahwa untuk ikut serta dalam YouTube Partner Program (baca: untuk ikut serta menghasilkan uang dari YouTube dengan menampilkan iklan di video Anda), sebuah channel wajib memiliki 4.000 watchtime dalam 12 bulan terakhir dan 1.000 subscriber.

Ya, Anda boleh baca lagi kalimat di atas jika Anda kurang yakin.

Jika sebelumnya syarat untuk ikut serta YouTube Partner Program (YPP) adalah video di channel Anda minimal harus memiliki 10.000 views sejak channel itu dibentuk, maka sekarang video-video di channel Anda harus ditonton sebanyak 4.000 jam dalam 12 bulan terakhir DAN channel Anda harus memiliki setidaknya 1.000 subscriber.

Sebuah kebijakan yang saya sendiri tidak tahu harus berkata apa.

Di satu sisi, peraturan tersebut akan sangat membantu dalam mengurangi channel-channel ‘sampah’ yang bertebaran di YouTube. Channel-channel yang tujuan utamanya adalah menghasilkan uang dari YouTube. Tanpa memikirkan subscriber atau kualitas konten. Yang penting adalah: klik, iklan muncul di awal video dan dolar mengalir ke rekening.

Selain itu, peraturan ini juga akan membuat aksi ‘mengemis subscriber’ tidak efektif lagi. Karena walaupun sebuah channel sudah memenuhi syarat pertama, yaitu 1.000 subscribers, tapi subscribers-nya ternyata tidak pernah menonton video di channel tersebut, maka syarat kedua yaitu waktu tonton 4.000 jam tidak terpenuhi (karena biasanya mereka yang mengemis subscriber jarang memiliki video berkualitas untuk ditonton). Dengan begitu, channel tersebut tidak bisa menampilkan iklan.

Kecuali jika si pemilik channel benar-benar menjadi seorang youtuber murni karena hobi.

Di sisi lain, peraturan ini akan sangat memberatkan mereka yang baru merintis channel YouTube. Karena dengan konten original, mencapai angka 10.000 views saja sudah sangat sulit. Apalagi dengan peraturan baru ini.

Karena yaaaa untuk mendapatkan subscribers setia yang benar-benar akan menonton video yang Anda buat, Anda harus memiliki konten yang original.

Bukan hasil re-upload.

Dengan peraturan yang tergolong ketat tersebut, maka bisa dipastikan akan banyak orang-orang yang ingin menjadi youtuber, harus berpikir ulang. Karena butuh perjuangan ekstra untuk bisa menikmati hasil jerih payah yang dilakukan dalam membangun sebuah channel YouTube. Tapi tentu saja, di masa depan mungkin kita akan melihat lebih sedikit video-video yang hanya mengejar pendapatan, sehingga muncullah video-video yang lebih berkualitas.

Khususnya video-video buatan creator dari Indonesia.

Semoga.

Author: Dipo Putra

Seorang pelukis gagal, musisi gagal, blogger gagal, audio engineer gagal, novelis gagal, mangaka gagal, programmer gagal, nuclear engineer gagal dan app developer gagal. Dari semua kegagalan itu akhirnya saya sadar akan satu hal yang tak pernah gagal saya lakukan: Procrastinating!